13 May 2015

Banyumulek Lombok



Minggu lalu, Dija jalan jalan ke Lombok
naik pesawat dari Surabaya
tiba di Mataram udah malam
aku langsung tidur




Pagi pagi sekali udah bangun
Om Doni, guide kami, mengajak keliling lombok
Tujuan pertama adalah desa Banyumulek
mau lihat lihat kerajinan dari tanah lihat




Baguus baguuuuuss kendi nya
warna warni
ada yang besaaaaar... ada yang keciiiiiiillll
bahkan ada yang lebih besar dari aku !




di sini, ada yang namanya Kendi Maling
kendinya ajaib, ngisi air nya dari bawah
gak ada tutupnya, tapi airnya gak tumpah
Tante Elsa beli satu yang besar
Dija juga beli satu yang kecil



Om Doni bilang, kalo Dija bisa belajar bikin kendi juga disini
pakai tanah liat
dibentuk bentuk sesuka hati

Kayaknya seru tuh!



Langsung aja Dija masuk ke workshopnya
disitu udah ada Ibu Ibu yang siap jadi bu guru
kasih tau caranya bikin kendi



Dija , Kakak Adin dan Oma langsung belajar
Kakak Adin bikin gelas
Oma bikin magkuk

Aku?
aku mau bikin kura kura lucu !



Ambil tanah liatnya 
dibentuk bentuk bulatan besar buat badannya
lalu bulatan bulatan kecil
buat kaki, tangan dan kepalanya

sambil diputar putar alasnya

hihihii... menyenangkan sekali !!


Kalo badannya udah terbentuk,
lalu ambil lidi untuk menggambar
kasih mata, mulut
Aku juga kasih nama di tempurungnya



Tanganku jadi kotor sekali kena tanah liat
tapi senangnya luar biasa
karena kura kuranya sudah jadi
lucu sekali
ada nama  "DIJA" di atasnya




waktu kami mau melanjutkan perjalanan,
Aku bilang ke Oma
kalo aku masih pingin belajar bikin tembikar lagi
hiihihihihi....

jadilah kami kembali lagi ke workshopnya
aku bikin lagi dan lagi
habis asyiiik sekali sih

aku suka bermain tanah liat di Banyumulek Lombok!!!!




Catatan Tante Elsa :

** Ini adalah perjalanan jarak jauh pertamanya Dija. Pertama keluar pulau, pertama naik pesawat juga. Sebelumnya aku sangat khawatir, nanti Dija gak bisa menyesuaikan tekanan waktu naik pesawat sehingga telinganya sakit. Dan kekhawatiranku terbukti. Dija mengeluh telinganya sakit, meskipun udah aku pakein penyumbat telinga khusus buat penumpang pesawat. Rupanya gak mempan, telinganya masih sakit. Aku suruh coba makan permen, coba mengunyah, coba menguap juga... tetap aja telinganya sakit. Duuuh gimana ya...
teman-teman blogger ada yang bisa kasih saran  gak?

** Dija semangat sekali melakukan perjalanan jauh pertamanya ini. Bangun pagi pagi sekali, gak sabar pingin jalan jalan. Dan ketika tiba di Banyumulek, Dija sangat menikmati belajar membuat gerabah dari tanah lihat. Awalnya malu malu waktu disuruh bikin. Begitu udah ngerti caranya, dan usah lihat hasilnya, Dija minta bikin lagi dan lagi. Kelihatan banget dia serius melakukan pekerjaannya, membentuk-bentuk tanah, lalu memberinya ornamen. Khusyuk banget deh...
jadinya kami cuman duduk duduk aja menunggu Dija yang keasyikan belajar.

** Kura kura yang ada di foto bukan "murni" bikinan dija, heheheh... maksudnya Dija bikin kura kura itu banyak dibantu oleh ibu ibu penduduk lokal di situ. Kalo yang murni bikinan dija, bentuknya gak simetris lah, hahahahaa... akhirnya disempurnakan lagi oleh gurunya.

** Oh ya, Desa Banyumulek ada di Lombok Barat. Kualitas tanah liat disini konon katanya nomor wahid, sehingga kualitas gerabahnya pun sudah pasti bagus. Desa Banyumulek sudah sangat terkenal di lombok sebagai Sentra Kerajinan Gerabah, hampir semua penduduknya bekerja di bidang ini. Dahulu kala, penduduk banyumulek hanya membuat kendi kendi biasa. Lalu datanglah seorang turis italia yang melihat potensi banyumulek. Beliau lalu mengajari penduduk banyumulek untuk membuat aneka gerabah berbagai bentuk, dan berbagai cara finishing sehingga lebih menarik dan meningkatkan daya jual. Tidak itu saja, si italia itu bahkan mengajak beberapa penduduk banyumulek untuk belajar langsung di italia. Sayangnya si italia itu sudah tidak tinggal di lombok lagi, beliau kembali ke negaranya bertahun tahun yang lalu. Tak terbayangkan, seberapa besar amal jariyahnya yaa... mengajari penduduk satu desa sehingga jadi lebih kreatif dan menjadi sebuah sentra kerajinan yang besar.



23 comments:

  1. kura2nya bagus lho Dija.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bikinnya dibantuin kok Tante
      hehehehehheee

      Delete
  2. Dija pinter banget lho itu kura-kuranya cakeeep banget kayak yang bikin :)
    Kalau soal kuping sakit, biasanya sih terjadi kalau pas kondisi si anak kurang sehat ya, misal agak pilek/lagi flu atau masih ada sisa-sisa flu/pileknya. Tp kalau kondisi sehat biasanya ga masalah. Tapi kalau memang ternyata sehat tapi tetap sakit, mungkin bisa dialihkan dengan makan & banyak menelan selama take off / mau landing, harusnya membantu.. kalau baby sih disuruh menyusu kan Dija bukan baby lagi ya hihi.
    Sehat selalu ya cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, setahuku juga gitu, dialihkan dengan ngemut permen misalnya, makan minum dan lain sebagainya. semuanya dicoba dan gak mempan. Dija jadi gak menikmati pengalaman pertamanya naik pesawat. Untungnya perjalanan pulang, dia tidur.
      terima kasih tips nya

      Delete
  3. Masya Allah, turisnya baik banget ya Dija..Tante Elsa selalu tahuuu tempat yg benar2 menarik. Tante jd pengen ke Banyumulek jg, pgn belajar bikin kendi. Penasaran sama kendi yg ngisi airnya dr bawah n ga tumpah. Di fotony yg mn ya Dija?

    Kura-kurany Dija tgl dikasih warna biar lebih hidup ^____^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kendinya lupa di foto, hehehehehe

      Delete
  4. Wah asik ya dija lg jalan jalan yaaa...

    Kura Kura tanah liat nya bagus... :)

    ReplyDelete
  5. Wah asik ya dija lg jalan jalan yaaa...

    Kura Kura tanah liat nya bagus... :)

    ReplyDelete
  6. kura-kura buatan DDija bagus. Beran ikotor itu baik jadi kreatif ya :)

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. dija pintar deh... tambah cantik yah :)

    ReplyDelete
  9. Wah, warna-warni ya tembikarnya, jadi mau belajar juga, hihihi. Meski dibantu tapi Dija hebat lho bikin kura-kuranya, aku aja belum tentu serapi itu :)
    Btw, dari kecil sampai sekarang aku juga masih sakit telinganya kalau naik pesawat. Kata dokter tiap orang sensitifitas telinganya beda-beda, nah aku termasuk yang sensitif. Sampai sekarang masih belum teratasi, paling dengan dibawa tidur jadi gak terlalu terasa :)

    ReplyDelete
  10. Bagus sekali kura-kuranya, Dija...

    Mungkin telinganya sensifit kali ya, makanya ngemut permen pun tetap telinga terasa sakit

    ReplyDelete
  11. senengnya dija belajar bikin kura-kura tanah liat. Seru ya?

    ReplyDelete
  12. Dijaa jalan2nya seruuu... apalagi Dija belajar bikin kerajinan tangan dari tanah liat.. :D

    Tante Elsa skrg kupingnya Dija udah baikan kan? Cuma sementara ajah yah sakitnya... :D

    Semangatt yah Dija :D

    ReplyDelete
  13. wah Dija hebat bs bikin gerabah yg cantik. Jd penasaran kendi ajaibnya.... kalo soal telinga yg sakit, maaf belum bisa kasih tips, karena emang belum pernah naek pesawat juga, DIja, hehehe. Sehat trus yg penting ya Dija...

    ReplyDelete
  14. utk mengatasi telinga yg sakit saat naik pesawat, bs coba tips ini kali ya Dija: http://klikdokter.com/healthnewstopics/topik-utama/cara-atasi-sakit-telinga-saat-naik-pesawat/3-tips-mencegah-mengatasi-sakit-telinga-saat-naik-pesawat/5

    ReplyDelete
  15. Dija, boleh nanya? Itu tulisan "bermain tanah liat di" yg di foto, font-nya apa? Makasih :)

    ReplyDelete
  16. Aaaakk Dija udah gede aja. Dan ituuu, habis dari Lombok pula :( Tante lama gak update nih, jadi gak tau infonya Dija. Kalau tau Dija ke Lombok, pasti deh pengen ajakin ketemuan sama Sedja :(

    ReplyDelete
  17. sorry I helped to establish the link.
    your website is very good and this article is very useful.
    good luck and always success for your blogging.

    ReplyDelete

Terima kasih yaa.. sudah sayang sama Dija...