16 Apr 2018

Panen Madu Murni


Dija baru saja dapat pengalaman yang sangat berharga
dan mungkin tak terlupakan
hehehehehe....








Hari Sabtu kemarin Dija pergi ke tengah tengah hutan Megaluh
di sana ada peternakan lebah 
milik Pak Lutfi 




Dija sempat wawancara sedikit sama Pak Lutfi
setelah itu Pak Lutfi mengajak Dija melihat langsung
proses panen lebah seperti apa





lebahnya banyaaakkk...
menari nari di udara... di mana mana

Pak Lutfi memberi topi khusus  agar wajah Dija tidak tersengat lebah

di peternakan lebah itu ada banyak sekali kotak kotak
di dalamnya ada puluhan ribu lebah




bismillah

ketika kotaknya dibuka, ada lempengan lempengan rumah lebah
semuanya penuh dengan madu

lempengan itu diambil
lalu dimasukkan alat yang fungsinya untuk memisahkan madu
madunya langsung keluar... dan siap dikemas

benar benar asli !!!


Waktu mau pulang.... 
Eeeeh tiba tiba ada seekor lebah yang menyengat Dija
tentu saja Dija nangiiss

rasanya saaakiiiiiiiiiiiiiiiiiittt sekali

menyesal rasanya sudah panen madu
sakitnya minta ampuunn!!!

hiks

4 comments:

  1. Maaf Dijaa...pas bagian akhir aku senyum2 kasihan... Lha aku bayangin udah seru2an panen madu, eh terakhirnya kok dpt kenang2an digigit lebah hehe

    ReplyDelete
  2. ya ampuuuun, aku dah lama banget ngga mampir kesini & Dija udah gede tambah cantiiiik.. Panen madu pake baju syantiek... semoga cepet sembuh dari sengatan lebahnya ya.

    ReplyDelete
  3. Ya ampun Dija..

    trus diobatin pake apa Dija...

    ReplyDelete
  4. Dijaaa... baru kali ini lihat Dija 'ngomong'. Lucu, medok~ keren ih Dija, itu semacam Abang None gitu kah?

    ReplyDelete

Terima kasih yaa.. sudah sayang sama Dija...