20 Nov 2014

Borobudur


Hari Sabtu kemarin, Aku jalan jalan loh...
jauuuh... ke Yogyakarta.

dari Jombang naik kereta
Seru sekali, ternyata naik kereta menyenangkan ya
pertama kalinya buatku




Dari Yogyakarta, lalu ke Magelang
mau jalan jalan ke Borobudur

ternyata Candi Borobudur besar sekali ya
naik tangga nya tinggi...



Kakak Adin dan Aku kelilingi semua tingkat di Borobudur
cari relief hanoman dan mahabarata
juga cari relief putri raja yang cantik



Semakin naik ke atas, 
eeeehhh semakin panas

kalo lelah, kami berhenti dulu
istirahat



Sampai di atas, makin paanaasss dan bikin haus
Aku gak kuat ...
akhirnya buru buru turun deh




sampai di bawah, bisa foto foto lagi deh...
sama Tante Elsa, sama Oma juga...




Setelah puas keliling Borobudur,
Kami menuju ke Prambanan.



Catatan Tante Elsa :

* Pertama kalinya naik kereta api, Dija senang sekali. Sepanjang perjalanan dari jombang ke jogja gak pake acara tidur. Padahal semuanya udah tidur, Dija sendiri yang masih bersemangat. Mau gak mau, aku terpaksa temenin Dija. Alhamdulillah gak pake acara rewel segala di kereta api, kalo terserang bosan, kami main game di tablet. Kalo bosan lagi, kami nyanyi nyanyi sendiri, lalu main tebak-tebakan. Pokoknya Dija sangat menikmati pengalaman pertamanya naik kereta api.

* Pertama kalinya lihat Borobudur, Dija biasa aja sih. Kakaknya yang sangat terkagum kagum, dan menikmati setiap petualangan di tiap tingkat borobudur. Dija belom seberapa ngeti betapa indahnya borobudur. Nanti kalo udah SD, kayaknya harus diajak kesana lagi deh

* Awalnya naik borobudur, Dija exited banget. tapi begitu sampai puncak, Dija kepanasan dan mulai rewel. Apalagi bekal minumnya habis, hehehehe, jadilah rewel berkepanjangan sampai kami menemukan minuman. Setelah itu disusul rewel karena lapar. Gara gara kelupaan biskuit ditinggal di mobil, jadinya beli salak deh di pedagang kaki lima. Dija laparnya bisa diobati dengan salak.

* Perkembangan belajar membaca Dija di sekolahnya sudah sampai ke huruf mati, maksudnya konsonan di akhir. Misalnya  [dan], [bal], [tas] dan lain sebagainya. Dija masih belum lancar sih, tapi belajar pelan pelan ya Nak...

* Guru kelasnya Dija membuat sistem award baru, barangsiapa yang datang ke sekolah paling pagi akan mendapatkan bintang. Sistem ini dibuat karena gurunya melihat ada teman sekelasnya Dija yang akhir akhir ini suka datang terlambat. Dija sih alhamdulillah gak pernah terlambat karena jarak antara rumah dan sekolahnya bisa dibilang sangat dekat. Tapi meskipun begitu, sistem ini ternyata sangat berdampak pada Dija. Hanya untuk mendapatkan bintang itu, Dija akhir akhir ini tergesa gesa pingin berangkat ke sekolah. Pernah sekali, jam 6 pagi kami sudah tiba di sekolah, beberapa guru sudah ada, tapi kelasnya Dija masih terkunci. Alhasil Dija ikutan Bu Guru piket nungguin guru kelasnya dan teman teman lain di teras sekolah. 
Cukup kerepotan juga menangani Dija yang tiap hari pingin berangkat pagi pagi sekali. Alhamdulillah sih, artinya Dija sangat bersemangat ke sekolah, gak males malesan. Semangatnya itu lho yang mahal harganya. Bener gak sih?

* Les baletnya mengalami banyak perkembangan. Sosialiasi Dija dengan teman-teman di tempat balet sih bisa dibilang belum ada kemajuan, Dija masih malu malu gitu. Tapi aku lihat Dija sudah bisa mengikuti gerakan dan bisa bekerja sama dengan tim, eh maksudnya dengan teman teman baletnya waktu membentuk semacam formasi formasi tarian.
Aku pingin banget bawa kamera, tapi Dija bilang gak mau difoto waktu balet. Yaaah, daripada ngambeg, jadi aku turutin aja maunya. Padahal gatel banget nih tangan, pingin fotoin anak anak kecil pada latihan balet kan lucu banget.

* Dija suka sekali bertanya "Kenapa?". Awalnya pasti bertanya apa, lalu ketika aku jawab, dia akan menyerangku dengan pertanyaan "kenapa" secara beruntun, kenapa kok gini, kenapa begitu, kenapa itu, kenapa ini, ............. "Kenapa Buk?"

* Tanggal 23 November nanti gebap berusia 4 tahun 8 bulan, tinggi badan Dija 107cm, berat masih betah di angka 16 kg.

19 comments:

  1. Dija cantiiiikk!! Seru banget ya Dija ke Borobudur... tapi jaman aku kecil ga suka main ke sana... hehehehehee bocah ga tahan panas *halah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. borobudur sudah bagus lho Tante, beda sama jaman dulu,.
      sekarang taman nya luuuasss.. ada pohon macem macem, ada pohon jambu juga lhoo
      taman bunganya cantiiik sekali.
      coba sekarang main main ke borobudur, pasti beda

      Delete
  2. assalamualaikum diha dan mbak elsaa
    ahh aku sudh lama gak ngeblog , setelah main-main ke blog dija ternyata dijaa udah besarr.. makin cantiik

    hihi dija harusnya pake topi payung kayak kak adin juga biar gak kepanasan yaa :)) dan semoga dija terus semangatt yaa sekolahnyaaa
    :**

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumussalam Tante Enno...
      sibuk bikin bantal dan souvenir ya? sampe lupa ngeblog, hehehehe.....

      Delete
  3. Wah ada cerita baru lagi nih dari Dija, gak ada kabar tau2 lagi jalan2 ya ke Borobudur. Emang kl masih kecil, masih belum terlalu ngerti tentang keindahan Borobudur, ya, karena memang Borobudur itu lebih banyak kisah sejarahnya ketimbang sesuatu yg bikin anak kecil 'waw', semoga saat SD nanti bisa balik lagi ke sana ya, didoakan selalu sehat dan semakin pintar belajarnya :)

    salam dari Riski di Jakarta....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak Adin suka banget ke borobudur
      kalo Dija, sukanya sedikit, gak banyak.
      Dija suka lihat taman nya yang luas dan banyak bunga

      Delete
  4. Wah Dija habis naik kereta ya??
    Tante juga paling suka naik kereta.
    Oh ya payung topinya kakak Adin bagus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Tante, ternyata naik kereta itu menyenangkan sekali
      ehehehhe...
      tapi jalan jalan selanjutnya, Dija mau naik pesawat aja
      Dija belom pernah naik pesawat

      Delete
  5. Dija udah gede bgt dan tambah cantik..seneng bgt ya naik kereta api dan jalan2 ke Candi Borubudur rame2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Ibu, Dija seneng naik kereta api
      sambil nyanyi nyanyi

      Delete
  6. wah asiknya dija jalan2 ke jogjakarta dan borobudur... have fun ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan Andrew dan Emma diajak pulang kampung ke Indonesia
      lalu ke borobudur??

      Delete
  7. lamaa gak ke sini ...eeeh Dija sudah besar ya, makin cantik lagi
    salam buat tante Elsa

    ReplyDelete
  8. Dijaa makin lama makin tjantik bingit, mau panas2an tetep putih yaa, eeh kecil2 udah ke borobudur keren sekali dija :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tante Niar sudah pernah kesana juga ya?

      Delete
  9. wuih cah ayu, dija... senengnya jalan-jalan ke borobudur
    ikhfan malah belum pernah tuh, ke borobudur

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang gak sempat ke parangtritis ya Mama Entik...

      Delete
  10. Dija cantik.... beruntung punya tante Elsa yang super baik. ga boleh ngambeg lagi ya nak....
    tante juga jangan sampai lupa bawa minum dan snack dong ya sayang....

    ReplyDelete
  11. perkembangan bersosialisasi nanti akan berkembang lagi .. yakin deh apalagi dengan banyaknya teman

    ReplyDelete

Terima kasih yaa.. sudah sayang sama Dija...