6 Apr 2015

Asal Usul Danau Toba







akhir maret lalu
ada lomba lomba antar kelas di sekolah Dija
ada lomba menyanyi, lomba membaca cerita
dan lomba bermain peran

Untuk lomba main peran.
kelasnya Dija dapat cerita Asal Usul Danau Toba
semua ikut bermain peran.
Dija berperan jadi putri ikan
Kevin berperan jadi Toba
Sakti jadi Samosir
Anda jadi narator pembaca cerita
dan teman teman lain jadi pendukung cerita



Dahulu kala... ada seorang pemuda bernama Toba
Toba dan teman temannya memancing di sungai

tak lama kemudian
Toba pun mendapatkan ikan


waktu ikannya diambil
tiba tiba ikannya berubah menjadi putri yang cantik sekali

Toba kaget.
"Siapa kamu?"

putri ikan menjawab
"Aku adalah seorang putri yang dikutuk menjadi ikan"



Toba ingin menikahi sang putri.
Putri Ikan pun bersedia, dengan syarat Toba tidak akan bilang ke siapapun
bahwa istrinya berasal dari ikan



Toba bersedia berjanji
tidak akan bilang ke orang lain bahwa istrinya dari ikan.

lalu mereka menikah dan bahagia


tak lama kemudian
mereka punya anak laki laki
Samosir namanya



suatu hari, Toba sedang bekerja di sawah
Sang Putri Ikan memasak di rumah

dia memangil anaknnya
"Samosir... Samosir!"


"Tolong antarkan bekal ini untuk ayahmu"
"Baik bu" jawab Samosir

Tapi di jalan... Samosir bertemu teman temannya
mereka lalu bermain hingga Samosir kelelahan
Samosir pun lapar,
ia memakan bekal untuk ayahnya.


Bekal yang sudah dimakan Samosir itu tetap diantarkan ke Ayahnya di Sawah
Ketika ayahnya membuka bekal, Ayahnya marah
Samosir meminta ampun, karena sudah menghabiskan bekal
dan Toba yang marah pun berteriak
"Dasar Kau anak ikan"

Samosir menangis dan berlari ke ibunya
bertanya apakah benar dirinya adalah anak ikan.



rupanya Toba telah mengingkari janjinya.
Putri Ikan lalu menyuruh Samosir pergi ke atas bukit.

Tiba tiba langit bergemuruh...
Putri ikan berlari ke sungai dan kembali menjadi ikan
Air sungai meluap, menjadi banjir yang menenggelamkan Toba
dan akhirnya menjadi danau besar.



Pertunjukan Legenda Danau Toba nya lancar dan sukses
penontonnya tepuk tangan 

Dija dan teman-teman senang sekali




Catatan Tante Elsa :

* Pada pertemuan wali murid awal bulan maret kemaren, Guru kelasnya Dija sudah menginformasikan bahwa kelas sulawesi akan menampilkan cerita danau toba pada lomba bermain peran, dan Dija mendapatkan peran utama menjadi putri ikan. Setelah mendapatkan tugas menjadi putri ikan, aku langsung ajak Dija browsing baju adat batak. Ternyata eh ternyata.... baju adat batak itu sangat bermacam-macam. Berhubung yang mau ditampilkan adalah cerita danau toba, maka tentu saja bajunya pun harus baju adat batak toba. Dari sekian banyak foto baju adat batak toba, yang aku jadikan acuan adalah yang ini :


Syarat utama baju batak adalah kain ulos. Sebenarnya aku punya satu kain ulos, pemberian dari temanku bertahun tahun yang lalu. Tapi ukurannya besar, dan gak mungkin dipake Dija. Gak mungkin juga mau digunting gunting, karena itu ulos satu satunya, pemberian pula.

Sebelum memutuskan untuk bikin baju batak, aku hunting dulu ke tempat tempat yang menjual kostum adat anak anak, termasuk hunting di pasar blauran surabaya. Tapi para penjual kostum memberikan baju adat sumatera yang gak jelas suku apa, lebih mirip ke sumatera barat. Setelah capek hunting, akhirnya aku putuskan bikinin sendiri baju adat batak toba untuk Dija.

Acara pusing pun dimulai. Pusing karena lagi repot jahit totebag ultahnya Dija, pusing karena banyak kejadian yang menyita pikiran, trus pusing dimana bisa dapetin kain ulos. Awalnya mau pake songket, atau kain tenun... tapi kalo songket nanti malah jadi sumatera barat atau bahkan kalimantan. Cari info san masukan dari teman teman yang profesinya penata rias, gak dapat juga ulosnya. Hingga waktunya mepet banget, akhirnya terbersit ide menggantikan ulos dengan kain sarung yang bermotif ethnik. Hehehhee... alhamdulillah mendapatkan sarung murah di pasar tradisional, cuma 45 ribu rupiah saja. Akhirnya aku potong potong jadi ulos kanan dan kiri, dan rok bawahnya. Kalo kain murah begini, aku gak sayang mau potong potong kainnya. Kalo ulos beneran, pasti gak tega deh.
Sementara untuk baju atasannya, aku carikan kain polos yang nyaman dipakai, supaya Dija juga betah pake baju adatnya. Alhamdulillah setelah berpusing pusing ria menjahit baju ini (sampe pingin nangis mikirin nih baju berhasil jadi apa gak yaa...) dalam waktu 3 hari, akhirnya pas hari H-nya selesai dijahit. Meskipun belepotan, dan bajunya agak kebesaran.... yang pasti Dija bisa tampil pake baju adat batak toba.

Hehehehe.... gak tau deh, apakah teman-teman blogger yang dari sumatera utara nantinya protes lihat baju nya... apalagi lihat ulos abal abal nya... Semoga baju batak nya Dija dinilai tidak menyalahi adat ya..

* Untuk mempercantik penampilan, temanku menyarankan menambahkan asesoris seperti kalung dan gelang. Jadi aku membelikan Dija kalung kuningan seharga 15 ribu rupiah, serupa dengan kalung kalung yang dipakai dengan kostum adat anak anak. Dija tampak takjub sekali dengan kalungnya itu. Aku pun bilang ke Dija, bahwa Ibu sudah beliin Dija kalung yang bagus dan mahal sekali, haganya 15 ribu, makanya Dija besok harus tampil yang bagus, fokus dan gak boleh lupa dialognya. 
Dija yang takjup dengan kalungnya mengangguk-angguk mengerti.  Dia kelihatan bangga sekali dengan kalungnya yang sangat mewah itu, ehehehhehe.....
padahal sehari dipake juga udah rusak.

* 2 minggu sebelum perlombaan, Dija giat berlatih di rumah. Dia menganggap pertunjukannya ini sebagai hal yang sangat serius. waktu latihan, kalo aku salah mengucapkan dialognya, bisa dimarahin sama Dija. kalo kakaknya yang bantuin masih ketawa ketiwi, Dija juga tegur kakaknya supaya fokus ke cerita. Lihat Dija sangat bersemangat menghadapi pertunjukannya, aku juga jadi semangat. Worth it gitu sama pusingnya bikin baju adatnya.

* Pada hari perlombaan, Aku menitipkan handycam ke gurunya Dija, dan alhamdulillah pertunjukannya berhasil direkam dengan baik. Terima kasih kepada Bu Nita dan Bu Tika. Untuk dokumentasi foto, aku mengirimkan nannya Dija untuk stay di sekolah sampai Dija selesai pertunjukannya. Alhamdulillahnya juga, tugas itu dilaksanakan dengan baik. Terima kasih Mbak Khotim. Aku di rumah nungguin aja, sambil tetep berdoa supaya Dija gak lupa dialognya.  dan ternyata alhamdulillah Dija bisa menjalakan tugasnya dengan cukup baik, minimal dialog gak lupa, meskipun ekspresi masih kurang sesuai, masih banyak ketawa ketiwi sama teman temannya. Hehehhee.. namanya juga anak anak...

* Postingan lomba di sekolahnya Dija bisa dilihat di  blognya TK Al Iman Jombang

* Sejak guru les renang nya meninggal, Dija belum menemukan guru les renang lagi. Sekarang les nya cuman balet aja (jika ngaji di TPQ dianggap bukan les ya...), dan akhir akhir ini mulai ikutan kakaknya les keyboard. Lagu pertama adalah gundul pacul, Dija masih belajar menekan tuts keyboard dengan satu jari dulu.

* Buat para pemenang syukuran 5 tahun Dija, aku minta maaf, hadiahnya minggu lalu belom sempat ngirim, hehehehe, InsyaAllah akan dikirim minggu ini. Semoga masih punya stok sabar menanti yaa... hehehehe


40 comments:

  1. tetep ya,dija cantik banget pakai baju adat^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaah... thankyou Tante,,,

      Delete
  2. ternyata terbentuknya danau toba itu karena luapan air kemarahan sang putri ikan......, legenda indonesia memang unik-unik ya.....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar - Banjarbaru :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo legenda di daerahnya Om, gimana?
      ceritain dong

      Delete
  3. Keren banget Dija hebat hafal semua dialognya, dan senyum terus ya jadi tambah cantik Putri Ikannya :)

    Mba Elsa keren kostumnya, sebelum baca catatan mba elsa aku fikir kostumnya sewa atau beli loh ^^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dija senang sekali karena jadi putri...
      meskipun putri ikan, heheehe

      Delete
  4. Aku baru tahu loh kalau danau toba ceritanya seperti itu. Dan samosir itu anaknya Toba :) Tante elsa selalu membutakna kostum untuk Dija special ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betapa indonesia kaya akan cerita cerita rakyat begini ya mbak...

      Delete
  5. luar biasa ya say :) aku pernah kesana tapi ga tau hihi

    ReplyDelete
  6. Ibu Guru kreatif, salut sekali..

    Dija hebat, sudah nunjukin tanggung jawabnya mengemban tugas dlm perannya sbg Putri Ikan..tante saluuuut

    ngeliat kreatifnya mbak Elsa tiap buatin Dija baju jd pgn belajar njahit >.<

    ReplyDelete
  7. Untung Tante Elsa kreatif, ya. Kostum Dija baguuuus sekali. Dari foto-fotonya ekspreasi Dija juga keren! Ayo Tante Elsa, upload videonya, hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehhee,,,, video nya gedhe banget file nya
      bisa jebol langganan internetku nanti
      hahahahaha

      Delete
  8. Dija beruntung sekali pernah ikutan sandiwara di sekolah, dulu boro2 ikutan sandiwara, di lirik guru aja ngga hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang bikin sandiwara sendiri aja Om...
      sama teman teman, hehehe

      Delete
  9. Baru tau nih cerita danau Toba. Thanks dija udh ceritain disini. :) selamat ya buat performance nya...

    ReplyDelete
  10. Baru tau nih cerita danau Toba. Thanks dija udh ceritain disini. :) selamat ya buat performance nya...

    ReplyDelete
  11. Masya Allah Dija Udah 5 thn yah tante Elsa. Udah lama ngga mampirrr, sehat pinter dan nurut tante yah nak

    ReplyDelete
  12. bermanfaat sekali mbak, jadi nambah nih pengetahuan :)

    ReplyDelete
  13. Waa Dija kelihatan banget kostumnya paling maksimal, terbayar deh usahanya tante Elsa bikinin baju adat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, worth it banget
      apalagi dapat juara 1

      Delete
  14. Dija maksimak kostumya. Udah gitu kelihatan pede :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, paling maksimal.
      alhamdulillah juara 1

      Delete
  15. Kostumnya cantik, tante Elsa. Aku kirain kostumnya beli. Ternyata bikin sendiri. Keren ya Dija udah bisa main drama. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maunya sih beli
      tapi kostum batak gak ada
      jadi harus bikin sendiri

      Delete
  16. Dija cocok sekali jadi tuan putri, cantik banget soalnya...

    Walo kostumnya mmg tidak terlihat seperti ulos, tapi kostum bikinan tante elsa bagus sekali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhe iya, gak mirip ulos, karena susah banget cari ulos di jawa.
      dari awal bikin udah khawatir, takutnya diprotes tante allisa yang batak asli nih.

      Delete
  17. Dija makin cantik, Tante Elsa nya juga makin kreatif nih....

    ReplyDelete
  18. Subhanallah Dija cantik sekali ya (*^▽^*)
    Pertama kali saya main kesini, langsung follow blognya Dija.

    Dija, sukses ya sayang, semoga makin hari makin bertambah prestasinya :)

    ReplyDelete
  19. pengen liat rekamannya pas Dija lg mentas dong, Mbak...

    ReplyDelete
  20. Yang pasti dija tetap cantik pake baju apaan juga :D

    ReplyDelete
  21. kecil2 bisa main drama ya.. dija lucu bgt.. cantik.. bajunya juga baguss

    ReplyDelete
  22. Ya Allah Dija lucu banget. Penampilannya kece. Kerja keras lagi biar penampilannya maksimal. InsyaAllah Dija ini anaknya juga bakal kerja keras untuk cita-citanya. *hugDija

    ReplyDelete
  23. Dija cocok banget tuh jadi putri dan konstumnya ok :)

    ReplyDelete
  24. Hai..
    kita dari agen poker online papadomino mau memberitahukan bahwa sekarang sedang ada promo bonus yaitu :
    * Bonus Minguuan : 0.5% (setiap senin)
    * Bonus Referral : 20% (seumur hidup)

    Hanya dengan minimal depo & wd Rp 20.000,-
    Proses depo / wd cepat
    100% PLAYER VS PLAYER Tanpa ROBOT
    link pendaftaran : http://papadomino.com/?ref=jesica6413
    Untuk info lebih lanjut silahkan hubungi : 2B4A514B

    * Buat yang suka bermain togel silahkan kunjungi http://www.papa4d2.com/ref.php?ref=jesica
    ;)

    ReplyDelete

Terima kasih yaa.. sudah sayang sama Dija...