28 Sep 2017

Candi Arimbi


Pasti banyak teman teman Blogger yang belum pernah tahu
tentang Candi Arimbi

ya kan??



Candi Arimbi berada di Desa Pulosari 
Kecamatan Bareng, Kabupaten Jombang


letaknya di tepi jalan, jadi ketika lewat di jalan utama desa Pulosari
kita akan melihat Candi Arimbi ini



Ukuran Candi Arimbi jauuuuh lebih kecil 
dibandingkan Borobudur atau Prambanan yaa...

apalagi Candi Arimbi menyisakan setengah bangunannya
setengahnya lagi hilang entah karena apa
dimakan usia, rusak karena alam
atau dijarah manusia


Candi ini kebanggaan Kota Jombang
karena banyak keunikan dan keistimewaannya

banyak yang bilang, Candi Arimbi peninggalan Kerajaan Majapahit
karena lokasinya dengan dengan Mojokerto yang selama ini dikira sebagai 
pusat kerajaan Majapahit

tapi, penelitian terbaru menyatakan, 
Candi Arimbi sudah ada jauh sebelum masa Majapahit
yaitu saat Kerajaan Kahuripan


Candi-candi peninggalan Majapahit biasanya terbuat dari batu bata merah
seperti Candi Bajang Ratu, Candi Brahu, Candi Tikus,
Candi Wringin Lawang dan Candi Tikus


Candi Arimbi terbuat dari batu andesit



sebenarnya Candi Arimbi tampak seperti kompleks bangunan
artinya terdapat beberapa bangunan lainnya
tidak hanya satu

tapi yang tersisa hanyalah reruntuhan nya saja
seperti balok balok batu yang sudah tidak rapi


Relief di Candi Arimbi banyak menggambarkan manusia dan hewan.
sayang nya tidak ada pemandu bagi turis yang berkunjung
sehingga ketika Dija ingin bertanya tentang relief candi
tak seorangpun yang bisa menjelaskannya

Meski begitu, Dija suka mengamati relief di Candi Arimbi


Coba perhatikan gambar relief relief di bawah ini




coba temukan relief yang unik di foto bawah ini
 ada relief dua manusia berada di dalam gentong besar
itu maksudnya apa  yaaa?

manusianya sedang dimasak di kuali raksasa?
atau manusianya lagi berendam/renang?




Seru sekali mengamati relief relief  Candi Arimbi
Relief nya baguss... 
pasti ada cerita di balik relief relief itu
semoga suatu saat Dija bisa mengerti maksud semua relief nya



Oh ya, Candi Arimbi tingginya 12 meter
ada tangga berundak di bagian tengahnya, 
naik sampai ke atas

mungkin jika Candi Arimbi masih utuh
tingginya bisa lebih dari 12 meter yaa


Dahulu kala menurut cerita Ibu, ketika Ibu masuk kecil, 
 di bagian tengah Candi Arimbi
ada patung Dewi yang menggambarkan sosok perempuan yang cantik jelita

tapi sekarang patung Dewi nya sudah tidak ada lagi
ada yang bilang, patung dewi nya sudah dibawa ke Museum Nasional di Jakarta
ada pula yang bilang dibawa ke museum majapahit di Mojokerto


Satu patung yang tersisa adalah patung kepala ini
tinggal kepalanya saja, tidak ada bagian lainnya
tampak seperti Btara Kala yang bermata besar dan memiliki taring panjang


Nah yang special di Candi Arimbi 
adalah relief yang ini nih...

Entah ini relief menggambarkan apa
tapi relief ini kemudian dijadikan salah satu motif khas Batik Jombang




lain kali Dija akan bikin postingan khusus tentang relief ini
dan Batik Jombang yang memakainya sebagai ciri khas




Oh ya, kali ini Dija pakai baju kebaya
agar tampak sesuai dengan lokasinya gitu

kebaya nya pakai kain jumputan solo
bawahannya Dija gak tau kain apa ya ini
seperti kain songket yaa
tapi songket sumatera atau songket bali ya?





Teman-teman blogger, ada yang suka main main ke Candi juga?
dan belajar sejarah kayak Dija??



Lain kali,
Dija mau berburu Candi lagi yang ada di Jombang




35 comments:

  1. Tantu baru tahu ada candi arimbi di Jombang. Gak kalah sama Prambanan ya. Di Jepara ada candi tapi udah runtuh gitu. Dija kalau ke Jepara bisa main juga ke sana. Tapi mendaki dulu, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang ya sudah runtuh candinya
      padahal pasti bagus tuh

      Delete
  2. Dija makasih banget ya, bunda suka banget jalan2 lihat candi...
    ke Mojokerto udah lihat sebagian candi juga,
    tapi jalan2nya belum nyampe ke Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kayaknya bakal jadi tujuan liburan Mbak Monda nih.

      Delete
    2. Ayo Bunda
      jalan jalan lagi ke Jombang

      tapi Jombang candinya cuman satu aja

      lainnya banyak yang sudah ditemukan, tapi belom dilakukan ekskavasi

      Delete
  3. Replies
    1. tante punya kebaya kayak gini juga gak?

      Delete
  4. Baru denger ini ada Candi Arimbi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah sekarang sudah tahu ya

      Delete
  5. betul Dija, tante baru dengar tentang candi ini. Makasih ya informasinya, tante jadi tahu. Dija cantik deh pake kebaya pink itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah sekarang sudah tau Candi Arimbi ya Tante
      emang candi nya gak terkenal sih
      hehehe

      Delete
  6. puluhan tahun disby malah lom pernah liat candi2 hahaha, moga sehat selalu Dija ya n salam buat tante Elsa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di surabaya kan gak ada candi om

      Delete
  7. Subhanallah .. sdh lama nian tidak main kesini. Dija sudah jadi Gadis Cantik :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih Tante...
      terima kasih sudah menjenguk Dija yaaa

      Delete
  8. Hai Dija salam kenal yaaa. kamu cantik banget seperti Candi Arimbi. Tante baru tahu lho ada candi di Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga Tante Mei
      alhamdulillah sekarang sudah tau Candi Arimbi yaa

      Delete
  9. Dija, cantik banget pake kebaya seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Ibu Dey
      sama cantiknya kayak Ibu Dey waktu pake kebaya juga ya

      Delete
  10. Dek Dija, uda lama gak ngeblog dan mampir kemari, tau2 anak cantik udah gede tambah caem :) Kayak uda remaja kalo pake baju tradisional gitu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudah berkunjung ya Tante...

      Delete
  11. Itu patung buto ijo yang menjadi motif kain jombang, keren juga.
    Saya paling ke candi prambanan. dekat rumah seh.
    Semoga saja bisa wisata ke candi arimbi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan patung buto ijo nya yang jadi motif khas jombang Om
      tapi relief yang bawahnya itu lhoo

      nanti deh, dija bikin postingan khusus soal ini

      Delete
  12. Dija ayu banget :D
    Bener Mba, aku baru tau Mba ttg candi ini :D

    ReplyDelete
  13. Tante pernah ke candi cuma secatas borobudur dan prambanan aja dija, yang laen gak pernah. Di Pontianak gak ada candi seh >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di pontianak adanya apa tante?
      dija belom pernah ke potianak

      Delete
  14. Ya ampun Dijaaaa, kok udah gede bgt sih, nak? Tante kaget deh, udah berapa purnama sih kita ga saling berkunjung? *halah hihihihi

    makasih ya Dija, jadi tau tentang Candi Arimbi, mudah2an suatu saat bisa berkunjung ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ya Tante Orin
      Dija jarang berkunjung karena sibuk sekolah
      kan Dija kelas 2 SD sekarang

      Delete
  15. Uwaaaaaaa Dijaaaaaaa 😍😍


    Aku lama gak mampir ke blognya Dijaaa
    Dija udah gede ya sekarang. Makin cantik juga.

    Aku terakhir kali ke sini pas aku SMA.... terus sekarang aku udah selesai kuliah. Hahahaa.

    Lalu aku diingetin mbak Jiah Al Jafara kalo kamu blogger lama. Aiiiih kaaaangeeeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tante... aku gak bisa komen di blog nya
      soalnya aku kalo komen pake NAME/URL
      kalo pake openID susah banget

      Delete
  16. Gak baca artikelnya, cuma lihat foto-fotonya aja... Hihihi...
    Keren bgt sih, fotonya...

    ReplyDelete
  17. Beberapa waktu lalu sempat baca-baca postingan Dija yang lama, dari Dija lahir dan sekarang udah gede gini...
    Dija cantik pakai kebaya, ibu ngambil gambarnya juga keren...

    ReplyDelete
  18. Jombang ternyata juga mempunyai candi? iya, baru tau. Maksih banyak infonya Dija, kamu semakin cantik dan gemesin aja.

    ReplyDelete
  19. Dijaa, sudah besar, sudah lama sekali Tante gak main ke sini, ya.
    Batiknya cantik. Ibu Maniatinya kreatif, ya. Waah, Dija belajar banyak ya di sana.

    ReplyDelete

Terima kasih yaa.. sudah sayang sama Dija...